Wednesday, 8 July 2009

FIRST TIME


First time aku naik bas. Masa tu darjah 5. aku teringin sangat nak naik bas waktu tu. Kebetulan hari itu kawan aku datang rumah bersama kakaknya. Aku minta dekat mama dan ayah untuk naik bas ke destinasi yang paling dekat bersama kawan2 aku (beberapa kilometer sahaja). Setelah rayu merayu, pujuk punya pujuk, akhirnya mama dan ayah termakan pujuk.

Mama hantar dan tunggu aku bersama kawan2 di tepi jalan. Perjalanan balik mama akan ambil di mana aku berhenti. Berkobar2 dan berdebar2 menunggu bas datang. Lebih kurang 10 minit ternampaklah bas ekspres muncul. Perasaan takut dan syok teramat sangat waktu tu. Bas pertama yang aku tahan tak berhenti sebab penumpang penuh kot. Frust gila aku dan kawan2 aku dibuatnya. Satu lagi bas lalu, aku tahan lagi. Kali ni bas berhenti. Tapi bas local, buruk sikit. Mau tak mau terpaksa naik la juga. Aku dan kawan2 seronok dan takut bercampur aduk sekali. Nah!!! Aku terpaksa duduk di bahagian kedua dari belakang sebelah kanan, kawan aku kena duduk belakang sekali sebelah kiri bersama kakaknya. Nampaknya kami tak duduk sekali. Tapi mama pesan sampai dekat Pekan Tanah Merah picit loceng. Mula2 syok la, lepas tu tumpuan kepada keseronokan naik bas dah hilang sebab takut terlepas Pekan Tanah Merah.

Aku menoleh ke belakang, memandang kawan2 aku. Aku senyum. Mereka pun senyum. Tiba2 aku terperasan di belakang aku ada seseorang. Alamak! Takutnya. Sahih orang gila (nyonya tua memang tak siuman pun sedang berleter apa2 tah). Mulalah gelabah al gabra. Kepala asyik toleh ke depan sat ke belakang. Sat ke depan sat ke belakang. Ke sekian banyak kali toleh menoleh, maka si nyonya tu dah naik perasan. Apa lagi, kepala aku di ketuk (luku) bukan main kuat lagi. KEDEKKKUUUK, lukuan yang mendalam rasa sakitnya. Apa lagi akupun menjerit sekuat2 hati: MAAAAAAAAAAAAAAAKKKKKKKKKKKKKKKKKKK!!!!!!!!!!!!!!
Terus bingkas bangun meluru lari laju terus ke bahagian depan bas sambil menangis dan ketakutan yang amat la sangat. Nasib baik konduktor bas tu baik. Dia tolong pegang aku. Ada makcik mana tah bagi aku duduk di sebelah dia walau terpaksa berhimpit dengan anaknya. Nyonya tu masih pot pet entah apalah sambil menuding jarinya kat aku. Takut dan seram sungguh. Nasib naik dia tak ikut aku.

Aku dah tak dapat fikir di mana kedudukan aku masa tu. Perasaan takut menhantui aku. Nasib baik kawan aku tak hilang akal macam aku. Dia picit loceng sebaik sahaja sampai di perhentian bas Pekan Tanah Merah. Sebaik turun bas, mama dan ayah siap tunggu dalam kereta. Aku terus menerkam dan menangis sekuat2nya. Waktu tu aku tak dapat nak ceritakan apa2 kecuali kawan aku sahaja yang pot pet cerita sakan. Mama dan ayah ketawa bagai nak rak, yang aku pula kelupur sakit hati.

Inilah pengalaman pertama aku naik bas dan aku rasa fobia bila nampak orang gila dan rasa takut nak naik bas selagi aku belum cukup bersedia.

15 comments:

IT'S Me N.a.N.a said...

syifa nie comel lar..
sejuk jer mata akak tengok..huhu..

**kekalkan kecomelan mu itu sayang..

ayien ; iena said...

hehehe.
cian die.

que said...

wakaka...pengalaman menarik...lebey menarik dari kene ludah org gila ketika dalam kereta =D

4 1/2 bintang

nbk said...

sound efek dia mcm bunyi kedekut ja. hah! saheh cipak pala kedekut
:P

sheera said...

hai cek adik

Fadz said...

haha

chapter 14 said...

nana : haha, tq2 :D

chapter 14 said...

iena : sja pon. kesian2

chapter 14 said...

que : weiii. kesian weii. wnagi dk air liur org gila tu? haha

chapter 14 said...

nbk : ampa pulak bunyi pala kedepek ! saheh nbk pala kedepek !

chapter 14 said...

sheera : hi hi :-*

chapter 14 said...

fadz : apa HAHA?

que said...

takpa leh cuci,daripade kene pelangkung leh lupa aribulan skejap =p

chapter 14 said...

que : haha. innalillah..

Tikah said...

hha
cipa cipa.

dah habis baca? tekan lah. upah saya sikit :P