Saturday, 19 June 2010

TOLONG FAHAMI AKU

Lama sudah aku pendam, sekarang masanya untuk aku luahkan setelah timbul pelbagai spekulasi tentang aku. Mama sengaja tak mau bayar broadband sebab PMR tak lama lagi. Takut2 aku leka. Lama sudah aku tak online. Aku terima taluan panggilan telefon dari rakan2 yang sepupu aku kutuk aku dalam wall facebook. Kebetulan hari itu aku berada di rumah ibu bapa kandung aku (SEBAHAGIAN DARI BUKTI). Aku cuba check dekat sana. Memang benar berita tu. Gara2 spekulasi inilah mama terpaksa bayar semula broadband. Aku berjanji akan jarangkan online sebab benda ni “berhantu” hinggalah habis PMR.

Celik2 mata yang aku nampak dan yang aku tahu ialah aku mempunyai mama dan ayah yang sangat sayangkan aku dan aku sentiasa dalam pelukan, belaian dan kasih sayang yang tak terhingga dan tak ternilai jika nak ditukarkan dengan wang ringgit atau apa jua pun di dunia ini. Mereka adalah dua insan yang berhati mulia yang tidak mungkin aku lupa sampai akhirat. Aku cukup bahagia sebahagia bahagianya bersama mereka. Syukur aku kerana dikurniakan mama dan ayah.

Masa berlalu begitu pantas, semasa aku di darjah 5, aku dikejutkan oleh guru kelas yang memanggil nama aku dengan kuatnya iaitu “syifa anak angkat”. Aku terkejut dan tergamam serta sebak lantas aku terus berlari keluar kelas untuk ke bilik air. Sesampai di sana aku menangis sekuat2nya disebabkan rasa malu dan sedih yang amat sangat. Sekembalinya aku ke kelas guru tadi menjeling sambil berkata “mengada2, kata macam tu pun nak menangis, saja buat2 la konon”. Demi Allah aku memang tak tau langsung yang aku ini anak angkat. Aku balik rumah terus tanya ayah, tapi ayah nafikannya sebab mungkin untuk menjaga perasaan aku, mungkin takut akan kehilangan aku dan berbagai kemungkinan.

Bermula dari saat itulah gah satu sekolah, bahkan jiran tetangga dan merata ceruk yang aku ini anak angkat. aku selalu dikecam, dihina, diejek seolah2 aku ini anak tak ada mak bapak. Suatu hari, jiran aku seorang budak lelaki, sama baya aku, satu sekolah dengan aku berteriak di luar rumah dengan perkataan “syifa anak harammmm”. Aku terus berlari mendapatkan ayah sambil menangis. Ayah aku ketika itu baru saja balik dari dylisis (cuci buah pinggang) yang masih keletihan dan tersangatlah tak sihatnya bingkas bangun terus meluru keluar rumah dan cuba mengejar budak setan tu. Mama aku puas juga cuba menghalang ayah aku yang sedang mengamuk tapi tak berdaya. Ayah aku capai kayu lebih kurang dua kaki panjang setebal 2 inci terus punggal (baling) hampir kena kepala budak setan itu. Kalau budak tu tak tunduk, mungkin pecah kepala kot. Ayah jatuh tersungkur di jalan bertar. Mama papah ayah masuk ke dalam rumah. Ayah bagaikan orang tak sedarkan diri selepas kejadian itu. Kesian ayah.

Masa berlalu lagi. Semasa dalam perjalanan dari sekolah ke hospital Alor Star (ketika itu ayah sakit teruk), aku beranikan diri tanya mama. Dari situ barulah aku tahu asal usul aku, kenapa, bagaimana dari A hingga Z. Aku percaya cerita mama, sebab mama orang yang baik, ikhlas dan jujur, mama tak pernah dan tak suka berbohong. Aku tak akan percaya cakap orang lain sebab aku kenal mama. Aku bersyukur sebab bapa kandung aku ialah adik ayah aku juga, darah daging ayah aku. Kalau diikutkan aku anak yang keempat dari 7 orang adik beradik keluarga asal aku. Disebelah keluarga yang menjaga aku, aku anak last dari 3 orang adik beradik (kedua2 orang ini ialah anak tiri mama). Fullstop.

Sebelum kematian ayah, berkali2 ayah amanahkan aku jangan tinggalkan mama, jaga mama, walau apa terjadipun bela mama, jangan abaikan mama. Aku berjanji kepada ayah, aku tak akan lupakan jasa ayah dan mama yang bersusah payah menjaga, mendidik, menyekolah dan mengorbankan masa dan tenaga, malah menghabiskan puluhan, ratusan ribu ringgit untuk membesar aku tanpa mengira susah payah dari umur aku sehari lagi. Kalau nak dihitung tak terjumlah banyaknya. Hanya Allah saja yang membalas kebaikan dua insan yang amat aku sayangi ini.

Masa berlalu lagi. Selepas kematian ayah, aku dan mama terpaksa berpindah agak jauh dari rumah asal dan kampung keluarga aku. mama sering sakit. Kesian mama. Berbagai dugaan, penderitaan juga keperitan hidup terpaksa aku dan mama lalui dan tempuhi selepas kematian ayah. Hanya Allah saja yang tahu keadaan kami ketika itu. Tak perlulah nak bercerita panjang. Tekanan demi tekanan yang bertubi2 datang dari segenap penjuru mengganggu fikiran aku sampai aku sakit. Lantas semasa aku sakit sebegitu pun masih ada lagi tekanan dari orang yang mengaku sayang tapi tiada perasaan. Kesian mama terpaksa berjaga siang dan malam menjaga aku, merawat aku. Siapalah aku untuk melupakan insan ini (aku akan benci seseorang yang membenci mama aku) lebih2 lagi untuk orang yang ingin memisahkan kami berdua. Walaupun mama tidak melahirkan aku, tapi pengorbanan dan susah payah untuk membesarkan aku sejak dari umurku dua hari pun amatlah besar.

Masa berlalu lagi, aku sembuh dari sakit. Aku sedar siapa aku, aku tak lupa keluarga sebenar aku, mereka adalah wali aku. Aku pun tahu dosa pahala dan berdosa besar menafikan mereka keluarga aku. walaupun aku jarang melawat mereka, tak semestinya aku lupa mereka, kadang2 aku telefon bertanya khabar. Aku dengan keluarga asal aku sejak kecil2 lagi mesra sebab mama boleh kata setiap hari ke sana (sebelum pindah rumah). Tapi disebabkan pindah berjauhan dan mama sering sakit menjarakkan perhubungan.

MAKA terjadilah tohmahan dari kawan2 termasuk boyfriend kawan baik aku suatu ketika dulu (kedua2 mereka ini sekarang satu sekolah dengan aku) yang mengutuk aku dalam myspace kononnya aku anak angkat yang entah dari keturunan tak gunamana datangnya aku, begitu juga dalam message fb, myspace, formspring dan juga comment dalam blogs selalu ada saja insan2 yang tidak punya hati dan perasaan mengutuk, menghentam aku dan lebih menyedihkan aku, sepupu aku sendiri pun mampu dan tergamak mengutuk aku di wall facebook yang mendakwa aku lupa diri, buang keluarga dan sebagainya. (fitnah demi fitnah yang disebarkan oleh mereka2 ini buatkan aku sering menangis dan sentiasa bersedih jesteru itu mendekatkan lagi aku dengan Allah). Fitnah ini kalau bukan datang dari orang terdekat macam mana kawan2 aku nak tahu. Takkanlah aku MESTI JERIT DAN BUAT ANNOUNCEMENT bagi seluruh dunia tahu yang aku hari ni pergi rumah tok aku, rumah mak bapak aku dan telefon mereka. Sedangkan urusan mereka aku tak ambil tahupun. Kalau nak cerita hal peribadi mereka mungkin memalukan dan menjatuhkan maruah. Mama dan ayah tak pernah ajar aku untuk menjatuhkan maruah orang. Mereka tak pernah ajar aku untuk menderhaka atau melupakan keluarga aku. Yang mereka ajar aku ketika aku dianiaya ialah SABAR, SABAR, SABAR, berserah dan bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah itu maha pemberi pembalasan, perkataan itulah yang sering aku dengar. Hanya mama seorang saja yang faham dan duduk di belakang aku, mempertahankan maruah aku, memujuk aku, berdoa untuk aku, menangis bersama2 aku. Yang lain……? Faham2lah sendiri.

Hari ini sepupu aku memalukan aku di WALL FACEBOOK, suatu hari Allah akan malukan dia pulak. ASALKAN AKU TAK BUAT SALAH KEPADA ORANG YANG MELAHIRKAN AKU, BAPAK AKU (tanpa mereka siapalah aku) DAN MAMA DAN AYAH AKU cukuplah sebab Allah itu maha tahu niat dan nawaitu aku.

Tolong jangan ganggu kehidupan aku dan mama sebab kami sangat bahagia walaupun tempat bergantung kami telah pergi dahulu dari kami. Kalau arwah ayah ada, ayah akan mempertahankan hak aku dan membela aku. Tapi apakan daya Allah lebih sayangkan ayah. Walau sesusah dan kepayahan manapun hidup ini aku dan mama akan harungi jua. Sebab bagi aku ini adalah dugaan Allah terhadap aku dan mama (sebab itulah aku dipilih untuk menjadi anak angkat, bukan KAMU). Sesiapapun tidak akan faham perasaan aku kecuali orang yang mengalami nasib yang sama macam aku. Dan tak rasa apa yang aku rasa, tak rasa apa yang aku tanggung. Kadang2 aku rasa dunia ini begitu sempit dan menghimpit buatkan aku lemas dan tak berdaya. Allah tidak menghimpitkan hidup aku tapi orang2 yang tidak bertanggungjawab inilah yang memainkan peranan menghimpit dan mengkucar kacirkan hidup aku.

Aku bukan maksud untuk menyinggung perasaan ibu bapa sebenar aku, tidak sama sekali. tapi aku tujukan kepada parasit dan orang yang terlalu sebuk dan juga terlalu busybody nak kucar kacir kehidupan aku serta menimbulkan keretakan antara keluarga aku dan keluarga angkat aku. Aku bukan anak derhaka, aku bukan buang keluarga. Realitinya pun aku diberi kepada orang. Tentu dah aku duduk dengan orang. Dapat kasih sayang secukupnya dengan orang. Dapat segala2nya dengan orang. Bahagiapun dengan orang. Jadi kenapa sekarang setelah aku besar panjang sebegini nak timbul perkara yang bukan2. kalau aku sememangnya pergi tak berhubungan langsung atau lost contact ataupun tak jijak langsung rumah mereka kot lah nak kata aku buang keluarga. Aku pun ada tanggungjawab untuk diri aku dan ibu angkat aku. Kot2 aku maki ka, mengutuk ka dekat mereka barulah boleh kata aku buang keluarga. Sebenarnya aku sendiri pun tak faham apa yang hampa nak. Mentang2 ayah aku meninggal dan aku tau keluarga sebenar aku, tak semestinya aku kena patah balik pulang ke pangkuan keluarga sebenar aku. Tergamakkah aku tinggalkan mama aku keseorangan sedangkan aku satu2nya anak yang dia ada. Aku tak akan engkar amanah arwah ayah yang berkali2 berpesan kepada aku supaya jangan tinggalkan mama. Lagipun aku sayang mama bagaikan nyawa aku sendiri. Keluarga sebenar aku masih ada 6 orang anak lagi. Sejujur dan seikhlasnya aku berterima kasih sangat2 kepada ibu bapa sebenar aku atas pengorbanan mereka memberi aku kepada mama. Hanya Allah sahaja yang membalas budi baik mereka. Aku juga tak pernah lekang berdoa untuk mereka.

Dan satu lagi, dari Lohmahfuz lagi tercatat yang aku ditakdirkan menjadi anak angkat kepada mama aku dan itu adalah pilihan Allah untuk aku, aku redho, aku terima seikhlas dan sesyukurnya. TAPI yang aku kesal ialah sikap manusia yang suka menimbulkan berbagai2 perkara pelik2 yang sering mengganggu fikiran dan kehidupan aku dan mama. Gangguan2 dari orang yang selfish dan tak bertanggungjawab semata2 ingin memisahkan aku dan mama buatkan aku rasa macam nak MATI dan rasa macam nak ikut ayah meninggalkan dunia yang penuh dengan manusia yang berhati busuk dan iri hati.

Sekarang, kalian sudah tau siapa aku. Tolong jangan tanya lagi selepas ni. Jangan masuk formspiring aku sebab nak maki aku sebagai anak buang keluarga. Hampa taktau apa, chill? No, I want to die.

And now I want to ask you all, WHY MUST NOW?




http://thechickspuanzara.blogspot.com/2010/06/kita-sama-sayang.html (baca blog zara, nasib kami sama ja)

14 comments:

twinkle twinkle said...

sbr ok :)

ChoKie_cHokiE iN LuRvz said...

terharunyer bace adk nyer entri kali nie..='( btw,byk kan bersabar.. mulut orang kite xboleh nak tutup.. pe yg pasti kite kene kuat & tabah oke syifa..!!
p/s:kte mmg xknl tp xslh kn nk kongsi2 sesuatu..?=) kaka jmpe ur page kt sape2 n men random add b'coz u comey larh..!!^_^ tq 4 da approval.. will be frenz?

aku M said...

manusia sebegini memang wujud di dunia yang sebenar tidak dinafikan lagi.apa yang penting kita sebagai insan yang diberikan ujian sebegini harus melaluinya jugak tapi dengan iringan doa yang tidak henti kepada Dia.insyallah semua akan berjalan lancar !

go syifa !

(sejak bila aku pandai buat ayat macam nie ? bia la . haha)

:D

que said...

hidup penuh dugaan kan cipa... semua orang ade liku hidup tersendiri, but cipa berani write ur story, good.
do well in pmr =)

nqddnnrzm. said...

kami tak pandai nak bagi komen membina macam orang len, tapi, satu benda yang kami boleh nak kata ialah,

walau banyak orang dok kata macam2 kat ampa pun, RAMAI lagi yang sayang ampa :)

kami doakan ampa sntiasa bahagia dgn mama ampa smpai bebila. amin.

Tikah said...

:(
sbaq cipa sabaq.
depa2 yg suka fitnah hmpa tuh pasti dpt blasan dia balik.
apa boleh buat, sabaq ja la.
btw,do ur best on pmr ^^

IceStar said...

owh,
sorry for you...
even aku x kenal hang,
hang x kenal aku,
tapi aku rasa simpati..
jadi anak angkat bukan hal yang perlu dibesar-besarkan..
anak angkat x semestinya perkara yang x baik..
eventhough aku bukan anak angkat,
but i also feel what u feel inside..
sebab aku pun hampir jadi anak angkat..
org yg suka mengutuk pasal hang tu sebenarnya jealous ja kat hang sbb hang da 2 family..
so,ignore ja..

dobot said...

heyy dek. i am sorry for your story nii. bawak2 bersabar okayy. byk2kan hadiahkan alfatihah kat siapa2 yg buat syifaq macam tu. bagi die lembut hatii, bg die lapangkan dada doa bersam2 dengan syifaq, doakan kebahagiaan family.


tapi ingat dek, ape2 pun yang terjadi, tak kira baik ke tak baik. Jangan salahkan takdir and jangan sesekali give up. Masa depan syifqa, pnjang lagii.


Jadikan hari ni sebagai pengajaran untuk hari esok. Jangan mudah putus asa. Usaha yang sehabis baik, untuk kepentingan Syifaq, untuk kepentingan mama, and your other family.

Kadangkadang, mulut orang, kita tak boleh nak tutup. Terpulang kepada dorang, nak cakap macam2 pasal kita. Banyak2kan bersabar ye dik.

Btw, good luck for the PMR upcoming soon. Concentrate on your study. Ubah masa depan, ubah perseppi orang terhadap Syifqa and tolong mama. Kuatkan semangat sayang :D

Kalau ade rasa nak cakap apa2 ke, meh laa email.
fifayusof@yahoo.com
:D

*
I always be there hun!

--
Berapa lama kita kenal someone tu, tk boleh mengukur berapa dalam kita kenal orang tu.

naz said...

i tergamam, tidak terduga i, dalam kegembiraan u. ada juga duka. dalam rupa paras u yang cantik bersih kemas anggun pun masih punya kesedihan dalam hidup. setiap orang ada jalan cerita mereka sendiri. takdir takkan berubah kerana segala nya telah tertulis awal dari sebelum kita mengetahui. biarkan apa orang mengata. dan u teruskan tegas berkata apa yang ada dalam hati u syifa :)jika masa memerlukan, i sedia cuba membantu. percuma tanpa caj haha :)

MuNsYi SaMa said...

Setiap takdir Allah atas diri hambaNya ada sebab. Allah bg ujian berat kpd kmu dgn tohmahan dan kejian orang.

Kmu balaslah dengan bukti yg kamu sygkan mama; berjaya dalam hidup dunia akhirat, jd anak yg solehah dan balas jasa mam. Biar apa org kate, asalkan apa yg kmu buat,selari dgn ajaran Islam.

harap selalu tabah.=)

joegrimjow said...

mak ayah mana tak sayang anak
blajo rerajin ya

anis said...

nice blog . n the entry , mengharukan . seyes . just be patient uke . dirg tuh smua otak ta tol . ta ley na tgk org idop sng .

-luqman- said...

sabar bebanyak k. sedeyh baca post syifa ni. besar betul dugaan u hadapi. speechless.. anyway teruskan hidup dan hadapi semua ni dengan penuh kesabaran ya. don't give up :)

nyonya lila said...

baru terbaca , terharu sgt :) , di sebalik senyuman manis , ada duka yang besar ampa tanggung .

xsemua org ada nasib yang baek .. keep strong dear , even im not knowing u well, btw , sesama saudara seagama , itu jeh yg bule kami ckp .

:) ..

dah habis baca? tekan lah. upah saya sikit :P